Jumat, 05 Desember 2014

Galau lagi

Pengen nangis tapi ke siapaaa??

Klu bisa saya dugemm,,, mau deh nyobain yg nmnyaa dugeemmm.....

Ayoo tebak siapa yang bakalan nikahin gueeeeee.,...
Tahun berapa gue nikah?
Tahun brpa gue punya anak?
Tahun berapa gue punyaa kost2an atau kontrakan?
Tahun berapa gue gisa nguliahin adek gue......
Tahun berpa gue bakal punya rumah?
Tahun berpa gue bakal kukiah s2?

Yang sudah terealisasi baru tahun kemaren 2013 gue bisa asuransiin pendidikan adek guee.....

Selasa, 04 November 2014

Versi was2

Versi 04 November 2014
Kangennnn,..... hheeeheee
Jujur kangen abis sama dia,,,,, dalam kangen tersimpan kata hati merelakan dengannya, padahal sebenrnya gak rela... Jujur yah apa jadinya saya jika gak sama dia.... apa yang akan terjadi..... bingung dan bimbang....
Semakin hari dia semakin sibuk,,,, s3makin gak karuan.... semakin banyak teman yg di approve, semakin banyak selfienya.... semakin cmbyruu deh gueee....

Versi 04 November 2014
Bang,,, aku kangeeennn,,, nahan kangeeenn, nahan khawatir karena gak dihubungi kamuu rasanyaaa gak berdaya bangett,... berusaha tegar agar tak selalu ingat kamuu... Hati dan mata ini rasanya ingin bercucuran airmata... Tapi aku pahami akan konsekuensi hubungan jarak jauh ini.. Aku pahami semua komitmen kitaa....
Cobaan dalam dirimu kini telah aku dapati sebelumnya,,, aku pahami semua kondisi kamu saat ini,,, memberikan yang terbaik untuk keluarga adalah kepuasan diri yang tak terhingga.. Hingga saat ini, aku masih bertahan bersamamu...
Sebelum cobaan ini, engkau telah fokus pada pekerjaanmu,, pada kenikmatan sesaatmu.... Hingga engkau lupakan diriku sejenak... Menyapaku hanya sebentar disaat dirimu mulai kesepian... sedangkan aku disini sendirian,,, aku sudah terbiasa sibuk dengan deringan kabar darimu dan saat ini seolah kamu sibuk.... aku kangen sayang,,,, aku pengen nangiss.... Kangeeeenn bangeeeettt,,,, pengen lihat kamuuu

Versi 06 November 2014
Tanggal 5 dia hubungi aku,,, dan ucapin happy anniversarry 2nd,,, semakin tak kuat aku tahan airmata ini....ingin rasanya aku kuat seperti pacaran sama iwan,,, tapi hubungan yang skrg bener bener udah ketergantungan,,, kebiasaan berada di zona nyaman, kebiasaan selalu ada disaat ak butuhin, kebiasaan deringan handphone, kebiasaan teleponan skrg sirna... Sadar sii gue cuma seorang anak kampung dengan lulusan sekolah perguruan tinggi swasta yang gak pinter pinter amat,,,,, kerjanya juga di bank di kampung pulaa. Gak kayak dia yang lulusan Universitas terkemuka UI kerjanyapun di kementrian sosial,,,, latar belakang keluarganya punn mumpuni.... Tapi kalau masalah hati gue gak bisa bohong.... Gue tahu keadaan dia skrg,,, ngerti bangett,,, gue coba memahami semua masalahnyaa baik dipekerjaan maupun keluarganyaaa,,, gue pahami disemua kondisi walaupun sebenernyaaa sakit hati karena cuma bisa berkomunikasi satu arah... Sempet diungkapin semua yg ada dihati tapi dia seolah gada masalah dan cukup mendiamkan diri selama beberapa hari....
Mungkin ini yang dinamakan Falling in Love,, mungkin ini juga yang mantan gue rasain ketika gue cuekin dengan segudang aktivitas gue dulu dan mungkin ini balasan dari orang yg ingin ngajak gue tunangan bahkan merit... Kadang gue nyesel kenapa gue harus pacaran dulu sekarang,,, kenapa harus terima dia yang belum tentu yakin bakal minang gue......

Sekarang gue bener bener butuh yang namanya sosok laki laki yang bisa nemenin guee,,,,
Tapi dengan perlakuan dia sekarang ke gue, terkadang gue benci sama laki laki.... PDKT nya aja bela belain nutup nutupin,,, tapi buktinyaaa bulshittt,,, perubahan demi perubahan terlihat... bukan berarti gue gak suka dia sukses.. tapi yang w pengenin,,, jangan terlalu egoisss....
Yeaahhh Dont Egoism

Pstii dengan perlakuan gue sekarang ke dia gak tepat,,,, gue pasti disalahin karena gue gak bisa ngertiin kondisi dia sekarang... yang ada dipikiran dia mungkin harusnyaww pahami dia bukan ngajak ribut..... Ya entah lah gue kayak anak kecil yang gak berpendidikan..

Semoga diusia yang kedua ini dalam hubungan kita,,,, bisa diberikan kemudahan kemudahan..... kalau jodoh takan kemana,,, dan kalaupun dia yakin akan jodohnya sama gue,,,, insyaallah dimudahkan... Amiiinn

Semoga Allah memberikan jalan serta petunjuk yang tepat untuk hubungan kitaaa... Amiiin

Sabtu, 27 September 2014

28 September 2014

Kemarin ceritanyaa saya ke jakarta untuk urusan bisnis dan niatnya gak akan ngehubungi calon tapi karena calon mengetahuinyaa akhirnyaa cancel cancel....ahahhaaa

Entah ya nie calon super banget sama aku,,, pake baju gak boleh jilbobs katanyaa,,, gak boleh pake warna kuning, jangan ini jangan itu,,, jadi wanita harus begini harus begitu... Dan aku nurut2 aja... Aneh tapi nyata,, dulu riska yang keras kepala sekarang sama calon yang satu ini patuh banget,,, seolah beliaulah pemimpinkuu,,, cie cie

Dengan keadaan hubunganku dengannya,, ingin rasanya segera mengikrarkan sebuah tali ke jenjang yang lebih resmi... Tak apa masih LdR yang penting komitmen terus terjaga,, tak apa masih tinggal di PIM yang ptg seia sekata dan saling melengkapi...
Tapii rasanya gak mungkin juga bisa tercapai dalam waktu dekat? saya dan dia masih punya tanggung jawab untuk mempersiapkan masa pensiun kedua orgtua.... Saya masih ingin punya kost2an atau kontrakan setidaknya 10 kamar untuk kedua orgtua saya,,, bisa mengasuransikan pendidikan adik kecil saya agar pendidikannya terjamin,, bisa mewujudkan adik pertama saya untuk kuliah jurusan tekhnik.... Dan tentunya saya bisa nyicil rumah dan kuliah....
Sedangkan beliau ingin punya rumah dan kendaraan untuk menyiapkan sebuah keluarga baru,,, menyiapkan tabungan masa depan untuk anak2nya kelak... Ya begitulah komitmen saya dan beliau....

Tapii seiring berjalannya waktu,,, ada sebuah perubahan yang tak bisa aku pahami tentangnyaaa, semakin kesini semakin egois, semakin tidak memperlihatkan keseriusannyaa... Semakin kesini semakin tak tentu arah,,,, kucoba dan selalu kucobaaa jalan terbaik dan menghindari pertengkaran pertengkarann kecil ini..

Senin, 25 Agustus 2014

wakwaw

Tahukah kamu, kenapa saya begitu resah ketika mendengar sang ayah kecelakaan motor?
dan tahukah kamu kalau saat itu saya tidak tahu harus bagaimana dan akhirnya saya memutuskan untuk mencari alamat dan no.tlp yang bisa saya hubungi dirumah sakit setempat yaitu daerah karawang....
Hasil searching di google berikut rs yang bisa dihubungi didaerah karawang...
Perlu kalian ketahui bahwa ayah saya dibawa ke rs islam karawang,,, dan pelayanan di rs tsb sungguh sangat mengecewakan... Rumah sakit tsb sepertinya hanya memikirkan profit sharing,, masa kecelakaan jam 10 pagi jam 17.30 baru dilayani.... jujur sangat mengecewakan dan terkadang saya menyalahkan rs tsb karena kelalaian rs tsb menyebabkan ayah saya salah satu penglihatannya tidak berfungsi...
1. Rumah Sakit Dewi Sri Karawang
Telpon: (0267) 402855, 401475, 402147, 406445, 412246
Fax: (0267) 404010, 416620, 403860
Jl. Arif Rahman Hakin No. 1 A
Karawang, Jawa Barat
2. RS Lamaran Medical Center
Telpon: 0267- 405752, 405752
Jl. Syech Quro No. 14 Palumbonsari, Lamaran
Karawang
3. RS Delima Asih Sisma Medika
Telpon: 0267-403073, 503073
Fax: 0267-405598
JL.Wirasaba No. 54 Johar, Karawang
4. Rumah Sakit Umum Daerah Karawang
Telpon : 0267- 640444, 640445, 640555, 640666
Jl. Galuh Mas Raya No. 1
Karawang
5. Rumah Sakit Umum Bayukarta
Telpon : 0267- 401817, 401818, 402731,
Fax: 0267-404472
Jl. Kertabumi No. 44 Karawang Kulon
Karawang
6. Rumah Sakit Islam Karawang
Telp : 0267- 414520, 414521, 414522, 414524
Jl. Pangkal Perjuangan Km 2, Karang Pawitan
Karawang
7. RS Cito Karawang
Telpon: 0267- 414245, 414264
Fax: 0267-414306
Jl. Arteri Tol Karawang Barat, Teluk Jambe
Karawang
8. Rumah Sakit Citra Sari Husada
( D/H Rb & Klinik Intan Barokah)
Telpon: 0267-437507 Fax: 0267-438681
Jl.Raya Kosambi-Telaga Sari, Karawang Timur
9. RS Dr. Djoko Pramono
Telpon: 0267-403009 0267-418818 0267-403744
Fax: 0267-411744
Jl.Panatayuda No.35 Karawang
10. RS Fikri Medika
Telp: 0267-8615555 0267-8615566
Fax: 0267-861577
Jl. Raya Kosambi – Telagasari, Km.3, Klari Karawang
41371
11. Rumah Sakit Karawang
Telpon: 0267-640555 , 0267-640444
Fax: 0267-646525
Jl. Rumah Sakit No. 1 Ds. Sukaharja, Karawang
12. RSU Saraswati
Telpon: 0264-311531 0264-301540
0264-316101 0264-316391 Fax: 0264-311531
Jl. A. Yani

Rabu, 20 Agustus 2014

sabtu 16 agustus 2014

Ada saat dmna kesedihan itu diprediksikan dengan kesalahan dipekerjaan..
Dimana saya harus bisa profosional, disaat itu pula saya harus bisa menyembunyikan kesedihan akan kejadian sang ayah....
Entah lah kejadian ini akan dijadikan sebuah hikmah apa... akupun tak tahu...
Menyembunyikan kesedihan dengan cara diam dan tidak berinteraksi dengan org lain itu munkin menurut mereka saya malu karena telah melakukan kesalahan dan kecerobohan dalam sebuah job tapi sebenernyaa saya blm pernah terpikirkan kesana..
Disini yang saya ingat dan terpikirkan adalah keadaan sang ayah...
Ayah yang selalu saya dambakan dan yang paling nyeselnya itu adalah sebelum berangkat saya sudah minta beliau untuk tidak berangkat hari itu, banyak kejadian2 yang juga diluar dugaan saya... Dan setelah kejadian tsb ketika melihat saya, beliau bilang kenapa kamu gak kerja?
itu yang selalu saya ingat dan selalu saya tangisi....
Kenapa beliau masih mikirin itu? walau isak tangis masih tersisa tp saya berusaha tegar... Dan ketegaran itu bs pecah ketika banyak org yg menanyakan beliau, sya gak bisa jawab..

Saya tidak menyesal dan tidak malu kenapa saya bisa melakukan kesalahan dikantor... karena saya tidak ngambil atau yang istilahnya korupsi.... perlu saya tekankan lagi saya tidak mengambil uang tsb...

Hanyaa saja saya akui klo memang benar saya melakukan kecerobohan dengan tidak mengecek ulang. karena pikir saya yang penting saya tidak mengambilnyaa.. kalaupun bsk ada kesalahan paling saya harus gantii...

Semoga saja semua orang bisa mengerti akan saya...

Sabtu, 12 Juli 2014

Kisahku menuju 2 tahun perjalanan bersamanya

Kali ini benar benar merasakan yang namanya dewasa,,, harus bisa memahami jenis job nya sang calon harus mengerti kesibukan sang calon dan harus bener bener pengertian sama yang namanya intensitas komunikasi dan kebersamaan bersama sang calon.. Semakin hari semakin sibuk,,, Semuanya selalu berbanding terbalik dengan kesibukanku... Kalau semuanya berkarier dan bekerja ditempat orang kita harus bisaa memahami betul waktu luang kita agar bisa memaklumi kesibukan antar personel masing2
Long Distance

Selasa, 01 Juli 2014

Tips punya rumah dan mobil dalam 5 tahun.. Amin

RumahCom – Memiliki hunian dan
kendaraan pribadi memang menjadi
impian setiap manusia. Tapi jalan
menuju ke sana tak semudah yang
dibayangkan. Selain bekerja keras,
kita juga harus memiliki perencanaan
keuangan yang baik.
Miliarder Hong Kong Li Ka-Shing
memiliki kiat investasi agar dapat
memiliki rumah dan mobil dalam lima
tahun. “Tak peduli seberapa
penghasilan yang Anda dapat, selalu
ingat untuk membagi uang Anda dalam
lima bagian secara proporsional. Selalu
buat diri Anda bermanfaat,” kata entrepreneur dengan
total kekayaan mencapai USD31 miliar ini.
Kelima bagian tersebut adalah: biaya hidup (30%), biaya
berteman/bergaul (20%), belajar/pendidikan (15%),
berlibur ke mancanegara (10%), dan investasi (25%).
Bila diasumsikan pendapatan bulanan Anda RMB2.000 atau
sekitar Rp4 juta, maka biaya hidup yang harus
dikeluarkan adalah Rp1,2 juta; untuk bergaul Rp800 ribu;
untuk belajar/pendidikan Rp600 ribu; untuk berlibur
Rp400 ribu; dan untuk berinvestasi Rp1 juta.
Biaya Hidup
Menurut Li, Anda harus menjalani hidup sederhana.
Dengan biaya hidup Rp1,2 per bulan, artinya Anda harus
cukup dengan Rp40 ribu per hari. Berhematlah dalam
mengonsumsi makanan.
Biaya Bergaul
Untuk mencari teman, perluaslah lingkaran interpersonal
Anda. Anggarkan biaya telepon sekitar Rp200 ribu per
bulan.
Jangan hanya minta ditraktir, Anda juga harus
mentraktir teman-teman Anda setidaknya dua kali dalam
sebulan. Traktirlah orang-orang yang memiliki
pengetahuan lebih dari Anda, lebih kaya, atau orang yang
membantu karir Anda.
Setelah satu tahun, lingkaran pertemanan Anda pasti
membesar. Selain itu, reputasi, pengaruh, nilai tambah
Anda akan diakui orang, di samping meningkatkan citra
Anda sebagai orang baik dan murah hati.
Dana untuk Belajar
Sisihkan dana sekitar Rp100 ribu – Rp200 ribu untuk
membeli buku. Karena Anda tidak memiliki banyak uang,
Anda mementingkan ilmu dan terus belajar. Pelajari ilmu
yang terkandung dalam buku-buku yang Anda beli.
Sediakan pula sejumlah uang untuk mengikuti pelatihan
dan kursus. Bila pendapatan Anda meningkat, ikuti kursus
yang lebih advance. Bukan hanya ilmu yang Anda dapat,
Anda juga bisa bertemu dengan orang-orang yang sehati
atau sejalan dengan Anda.
Dana Berlibur
Gunakan sebagian uang untuk berlibur di luar negeri
setidaknya sekali dalam setahun. Hal ini dapat
memperkaya pengalaman Anda. Gunakan paket perjalanan
hemat dan tinggal di penginapan yang murah untuk
meminimalkan biaya.
Dalam beberapa tahun, Anda sudah memiliki pengalaman
bertandang ke banyak negara dan memiliki pengalaman
yang beragam. Gunakan pengalaman itu untuk me-
recharge diri Anda, sehingga terus memiliki gairah
bekerja.
Dana Investasi
Simpan uang Anda di bank Anda dan jadikan modal awal
usaha Anda. Modal kemudian dapat digunakan untuk
melakukan usaha kecil.
Usaha kecil itu aman. Anda dapat pergi ke grosir dan
mencari produk untuk dijual. Bahkan, jika Anda merugi,
Anda tidak akan kehilangan terlalu banyak uang.
Sebaliknya, jika Anda mulai menghasilkan uang, hal itu
akan meningkatkan rasa percaya diri Anda dan memiliki
pengalaman belajar untuk menjalankan usaha kecil.
Jika Anda terus menghasilkan laba, Anda dapat memulai
investasi jangka panjang dan mendapatkan keamanan
jangka panjang pada kekayaan finansial Anda dan
keluarga. Sehingga apa pun yang terjadi, akan selalu ada
dana yang memadai dan kualitas hidup tidak akan
menurun.
Seiring dengan meningkatnya penghasilan, maka biaya
untuk kelima bagian tersebut juga akan membesar.
Selanjutnya, Anda akan memeroleh kebebasan finansial.
Anto Erawan
Penulis adalah editor Rumah.com. Untuk berkomunikasi
dengan penulis, Anda dapat mengirim email
ke: antoerawan@rumah.com atau melalui
Twitter: @AntoSeorang